Gambaran Penyakit Tidak Menular di Rumah Sakit di Indonesia dan Angka Kematian Pada Tahun 2009-2010

Situasi Global Penyakit tidak menular (PTM) menjadi penyebab utama kematian secara global. Data WHO menunjukkan bahwa dari 57 juta kematian yang terjadi di dunia pada tahun 2008, sebanyak 36 juta atau hampir dua pertiganya disebabkan oleh Penyakit Tidak Menular. PTM juga membunuh penduduk dengan usia yang lebih muda. Di negara-negara dengan tingkat ekonomi rendah dan menengah, dari seluruh kematian yang terjadi pada orang-orang berusia kurang dari 60 tahun, 29% disebabkan oleh PTM, sedangkan di negara-negara maju, menyebabkan 13% kematian. Proporsi penyebab kematian PTM pada orang-orang berusia kurang dari 70 tahun, penyakit cardiovaskular merupakan penyebab terbesar (39%), diikuti kanker (27%), sedangkan penyakit pernafasan kronis, penyakit pencernaan dan PTM yang lain bersama-sama menyebabkan sekitar 30% kematian, serta 4% kematian disebabkan diabetes.5 Menurut Badan Kesehatan Dunia WHO, kematian akibat Penyakit Tidak Menular (PTM) diperkirakan akan terus meningkat di seluruh dunia, peningkatan terbesar akan terjadi di negara-negara menengah dan miskin. Lebih dari dua pertiga (70%) dari populasi global akan meninggal akibat penyakit tidak menular seperti kanker, penyakit jantung, stroke dan diabetes. Dalam jumlah total, pada tahun 2030 diprediksi akan ada 52 juta jiwa kematian per tahun karena penyakit tidak menular, naik 9 juta jiwa dari 38 juta jiwa pada saat ini. Di sisi lain, kematian akibat penyakit menular seperti malaria, TBC atau penyakit infeksi lainnya akan menurun, dari 18 juta jiwa saat ini menjadi 16,5 juta jiwa pada tahun 2030.4 Pada negara-negara menengah dan miskin PTM akan bertanggung jawab terhadap tiga kali dari tahun hidup yang hilang dan disability (Disability adjusted life years=DALYs) dan hampir lima kali dari kematian penyakit menular, maternal, perinatal dan masalah nutrisi.5 Secara global, regional dan nasional pada tahun 2030 transisi epidemiologi dari penyakit menular menjadi penyakit tidak menular semakin jelas. Diproyeksikan jumlah kesakitan akibat penyakit tidak menular dan kecelakaan akan meningkat dan penyakit menular akan menurun. PTM seperti kanker, jantung, DM dan paru obstruktif kronik, serta penyakit kronik lainnya akan mengalami peningkatan yang signifikan pada tahun 2030. Sementara itu penyakit menular seperti TBC, HIV/AIDS, Malaria, Diare dan penyakit infeksi lainnya diprediksi akan mengalami penurunan pada tahun 2030. Peningkatan kejadian PTM berhubungan dengan peningkatan faktor risiko akibat perubahan gaya hidup seiring dengan perkembangan dunia yang makin modern, pertumbuhan populasi dan peningkatan usia harapan hidup.4 Situasi Indonesia Indonesia dalam beberapa dasawarsa terakhir menghadapi masalah triple burden diseases. Di satu sisi, penyakit menular masih menjadi masalah ditandai dengan masih sering terjadi KLB beberapa penyakit menular tertentu, munculnya kembali beberapa penyakit menular lama (re-emerging diseases), serta munculnya penyakit-penyakit menular baru (new-emergyng diseases) seperti HIV/AIDS, Avian Influenza, Flu Babi dan Penyakit Nipah. Di sisi lain, PTM menunjukkan adanya kecenderungan yang semakin meningkat dari waktu ke waktu. Menurut hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 dan Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 1995 dan 2001, tampak bahwa selama 12 tahun (1995-2007) telah terjadi transisi epidemiologi dimana kematian karena penyakit tidak menular semakin meningkat, sedangkan kematian karena penyakit menular semakin menurun (lihat grafik gambar 1). Fenomena ini diprediksi akan terus berlanjut.

zzzzz1

Gambar 1 :Distribusi penyebab kematian menurut kelompok penyakit di Indonesia, SKRT 1995, SKRT 2001, Riskesdas 2007 Sumber : Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007

Gambar 1 di atas memperlihatkan bahwa selama tahun 1995 hingga 2007 di Indonesia proporsi penyakit menular telah menurun sepertiganya dari 44,2% menjadi 28,1%, akan tetapi proporsi penyakit tidak menular mengalami peningkatan cukup tinggi dari 41,7% menjadi 59,5%, sedangkan gangguan maternal/perinatal dan kasus cedera relatif stabil.

Menurut profil PTM WHO tahun 2011, di Indonesia tahun 2008 terdapat 582.300 laki-laki dan 481.700 perempuan meninggal karena PTM5.

Gambaran Penyakit Tidak Menular Berdasarkan Data Rumah Sakit Saat ini di Indonesia, data morbiditas penyakit dari fasilitas kesehatan dikumpulkan dari puskesmas dan rumah sakit. Karena penegakan diagnosis PTM di rumah sakit relatif lebih valid, maka analisis PTM dilakukan terhadap data rumah sakit. Data analisis diperoleh dari laporan rumah sakit melalui Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS) edisi 2010 dan 2011 (data 2009 dan data 2010) yaitu RL2B (Rawat Jalan) dan RL2A (Rawat Inap), yang merupakan laporan rumah sakit langsung ke Direktorat Jenderal Bina Upaya Kesehatan, Kementerian Kesehatan. Data tahun 2009-2010 diperoleh dari publikasi data mentah SIRS edisi 2010-2011. Pelaporan RL2A (rawat inap) pada tahun 2009-2010 masih rendah yaitu secara nasional hanya 29,2% pada tahun 2009, kemudian turun menjadi 24,63% pada tahun 2010 rumah Sakit yang mengirim laporan. Begitu juga halnya dengan laporan RL2B (rawat jalan) laporannya dari tahun 2009-2010 masih rendah yaitu 28,37% pada tahun 2009, turun menjadi 26,29% pada tahun 2010 rumah Sakit yang mengirim laporan.

 

Persentase kasus baru rawat jalan penyakit tidak menular berdasarkan kelompok umur dari tahun 2009 dan 2010, mempunyai pola yang sama persentase kasus baru rawat jalan yang paling tinggi pada tahun 2009 dan 2010 adalah pada kelompok umur 45-64 tahun kemudian diikuti kelompok umur 25-44 tahun. Begitu juga dengan persentase kasus baru rawat jalan yang paling rendah baik tahun 2009 maupun tahun 2010 adalah pada kelompok umur 0-28 hari seperti tampak pada gambar di bawah ini.

zzzzz2.png

Gambar 5 : Persentase Rawat Jalan Kasus Baru Penyakit Tidak Menular Berdasarkan Kelompok Umur Tahun 2009 – 2010 Sumber: Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS) Tahun 2010-2011 Persentase kasus baru rawat jalan PTM tertinggi berdasarkan provinsi tahun 2009 adalah Provinsi Sumatera Selatan dan Lampung, sedangkan untuk tahun 2010 persentase kasus rawat jalan PTM yang tertinggi adalah Provinsi Gorontalo dan Lampung. Propinsi yang presentase rawat jalan PTM terendah pada tahun 2009 terjadi di Papua Barat dan Banten, sedangkan pada tahun 2010 terjadi di propinsi Papua dan Bangka Belitung (lihat gambar 6).

zzzzz3.png

Gambar 6: Persentase Rawat Jalan Kasus Baru Penyakit Tidak Menular Berdasarkan Provinsi Tahun 2009 – 2010 Sumber: Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS) Tahun 2010-2011

 

Persentase kasus baru rawat inap PTM berdasarkan kelompok umur dari tahun 2009 dan 2010 mempunyai pola yang sama. Pada tahun 2009 dan tahun 2010 persentase kasus rawat inap yang paling tinggi adalah pada kelompok umur 45-64 tahun kemudian diikuti kelompok umur 25-44 tahun. Untuk persentase kasus rawat inap yang paling rendah baik tahun 2009 dan tahun 2010 adalah pada kelompok umur 0-28 hari seperti tampak pada gambar di bawah ini.

zzzzz4.png

Gambar 10 : Persentase Rawat Inap Kasus Baru Penyakit Tidak Menular Berdasarkan Kelompok Umur Tahun 2009 – 2010 Sumber: Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS) Tahun 2010-2011

Persentase kasus rawat inap penyakit tidak menular tertinggi berdasarkan provinsi tahun 2009 adalah Provinsi Sumatera Utara dan Jawa Timur. Sedangkan untuk tahun 2010 persentase kasus rawat inap penyakit tidak menular yang tertinggi adalah Provinsi Sulawesi Barat dan Jawa Barat. Untuk persentase rawat inap penyakit tidak menular terendah berdasarkan provinsi tahun 2009 adalah Provinsi Papua dan Bangka Belitung sedangkan untuk tahun 2010 adalah Nusa Tenggara Barat dan Bangka Belitung seperti tampak pada gambar di bawah ini.

zzzzz5.png

Gambar 11 : Persentase Rawat Inap Penyakit Tidak Menular Berdasarkan Provinsi Tahun 2009 – 2010 Sumber: Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS) Tahun 2010-2011

KESIMPULAN

  1. Secara nasional jumlah rumah sakit yang melapor pada tahun 2009 – 2010 masih rendah yaitu 29,2% RS (2009); 24,63% RS (2010) mengirim laporan RL2A (rawat inap) dan 28,37% RS (2009); 26,29% RS (2010) yang mengirim laporan RL2B (rawat jalan).
  2. Proporsi kasus baru rawat jalan terhadap total kunjungan seluruh kasus baru penyakit (rawat jalan) pada tahun 2009-2010 mempunyai pola yang sama, yaitu yang terbanyak adalah penyakit tidak menular, diikuti penyakit menular, cedera dan yang terakhir adalah penyakit maternal dan perinatal.
  3. Proporsi kasus baru rawat jalan penyakit tidak menular berdasarkan jenis kelamin dari tahun 2009 dan 2010 mempunyai pola yang sama yaitu tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok laki-laki dan kelompok perempuan yang di rawat jalan.
  4. Proporsi kasus baru rawat jalan PTM berdasarkan kelompok umur dari tahun 2009 dan 2010 mempunyai pola yang sama, yaitu yang paling tinggi adalah pada kelompok umur 45-64 tahun kemudian diikuti kelompok umur 25-44 tahun.
  5. Persentase kasus baru rawat jalan PTM tertinggi berdasarkan provinsi tahun 2009 adalah Provinsi Sumatera Selatan dan Lampung, sedangkan untuk tahun 2010 persentase kasus rawat jalan PTM yang tertinggi adalah Provinsi Gorontalo dan Lampung. Propinsi yang presentase rawat jalan PTM terendah pada tahun 2009 terjadi di Papua Barat dan Banten, sedangkan pada tahun 2010 terjadi di propinsi Papua dan Bangka Belitung.
  6. Proporsi kasus rawat inap terhadap total kasus keluar hidup dan mati (rawat inap) dari tahun 2009-2010 mempunyai pola yang sama yaitu penyakit rawat inap yang terbanyak adalah penyakit tidak menular, kemudian diikuti penyakit menular, cedera dan yang terakhir adalah penyakit maternal dan perinatal.
  7. Proporsi kasus rawat inap yang mati terhadap total pasien keluar mati dari tahun 2009-2010 mempunyai pola yang sama yaitu penyakit rawat inap yang mati terbanyak adalah penyakit tidak menular, kemudian penyakit menular, cedera dan penyakit maternal dan perinatal.
  8. Proporsi kasus rawat inap PTM berdasarkan jenis kelamin laki-laki dan perempuan mempunyai pola yang tidak jauh berbeda pada tahun 2009 dan 2010

 

Sumber :

Kementerian Kesehatan RI

Buletin Sekapur Sirih

Nama     : Septian Yudhitama

NIM        : 201532053

UNIVERSITAS ESA UNGGUL

 

Universitas Esa Unggul

Universitas Esa Unggul (UEU) didirikan pada tahun 1993 di bawah naungan Yayasan Pendidikan Kemala Mencerdaskan Bangsa adalah Perguruan Tinggi Swasta terkemuka dan menjadi salah satu Universitas Swasta terbaik di Indonesia yang memiliki VISI, yaitu Menjadi perguruan tinggi kelas dunia berbasis intelektualitas, kreatifitas dan kewirausahaan yang unggul dalam mutu pengelolaan (proses) dan hasil (output) kegiatan Tri Dharma Perguruan Tinggi.  Dan memiliki MISI: Menyelenggarakan pendidikan yang bermutu dan relevan, Menciptakan suasana akademik yang kondusif, Menciptakan pemimpin yang berkarakter dan berdaya saing tinggi.

Dalam satu dekade terakhir ini UEU mengalami perkembangan yang sangat pesat menjadi salah satu Perguruan Tinggi Swasta (PTS) terkemuka di Jakarta.  Sejarah mencatat bahwa UEU adalah Perguruan Tinggi yang merintis dan mempelopori pendirian Akademi Rekam Medik (ARM) dan Program Sarjana Terapan Fisioterapi yang pertama di Indonesia.  Program peningkatan kualitas akademik mahasiswa dan dosen, pelayanan, sarana dan prasarana, penelitian dan pengabdian masyarakat serta kualitas lulusan menjadi prioritas utama untuk mencapai a World Class University.  Namun, tantangan lingkungan strategik juga  menuntut UEU untuk selalu melakukan penyesuaian dan inovasi pada nilai-nilai, budaya kerja dan etos kerjanya menjadi perguruan tinggi kelas dunia, berarti UEU bertekad untuk mengacu pada standar perguruan tinggi kelas dunia dan menjalankan best practices yang dilakukan oleh perguruan tinggi kelas dunia.

UEU berupaya menghasilkan output, baik hasil penelitian maupun hasil pengabdian masyarakat, yang diakui kontribusinya oleh komunitas internasional.  Dan yang paling penting UEU berupaya keras untuk menghasilkan lulusan yang mempunyai kompetensi dan berdaya saing global.  Kewirausahaan dan kreatifitas, yang secara eksplisit telah dijadikan spirit dan tema utama akan mewarnai seluruh perjalanan kemajuan menjelang 25 (dua puluh lima) tahun berdirinya UEU sampai dengan tahun – tahun berikutnya.

UEU dikenal bukan hanya menghasilkan pemikir cerdas dan kritis, namun juga menghasilkan lulusan yang inovatif dan mampu menciptakan lapangan pekerjaan. UEU mengembangkan dan menjalin kerjasama dengan berbagai pihak baik institusi nasional maupun internasional dengan Universitas dan Program Studi untuk meningkatkan kualitas pembelajaran, kurikulum, dan mutu lulusan UEU, sehingga memiliki ketrampilan dan kompetensi terbaik sesuai dengan bidangnya.

Lokasi UEU berada di daerah yang strategis pada kawasan pendidikan tinggi di  wilayah Jakarta Barat. Kampus yang berlokasi di sisi Tol Tomang – Kebon Jeruk mudah dicapai dari seluruh penjuru Jakarta, Tangerang, Bekasi, Bogor dan sekitarnya. Dengan areal kampus hijau seluas 4,5 ha di jantung kota Jakarta, UEU terus berkembang sebagai “Urban Campus” yang menjadi kebanggaan masyarakat.

Tiga Pilar Keunggulan Universitas Esa Unggul

Kewirausahaan • Teknologi Informasi • Kemampuan Berkomunikasi

Berawal dari ditanamkannya, oleh pendiri, dasar-dasar yang kokoh bagi tumbuh dan berkembangnya sebuah perguruan tinggi yang visioner dan modern yaitu 3 (tiga) pilar keunggulan Universitas Esa Unggul (Kewirausahaan, Teknologi Informasi dan Kemampuan Berkomunikasi), institusi ini senantiasa berupaya untuk menjadi unggulan dan barometer modernitas dalam bidang pendidikan beserta fasilitas yang menyertainya. Patut dibanggakan bahwa ketiga pilar ini ternyata sangat relevan, bahkan semakin aktual dan antisipatif terhadap tantangan dan perkembangan zaman.

Pilar kewirausahaan dimaksudkan untuk menciptakan kemandirian bekerja dan kemampuan lulusan menciptakan lapangan kerja. Sebagaimana diketahui, di banyak negara kewirausahaan kini menjadi paradigma bagi pengembangan kemandirian ekonomi dan sumber daya manusia suatu bangsa. Bahkan di kalangan perguruan tinggi dunia, terjadi pergeseran wacana dan orientasi dari research university atau universitas berbasis riset menjadi enterpreneur university atau universitas berbasis kewirausahaan.

Universitas Esa Ungul secara serius mengembangkan pilar kewirausahaan ini dengan cara memberikan pembekalan motivasi usaha bagi mahasiswa baru, mata kuliah kewirausahaan, kompetisi kreatifitas usaha dan proposal bisnis, magang kewirausahaan, seminar, diskusi, kunjungan ke industri, inkubator bisnis, penyediaan akses modal usaha bagi lulusan, konsultasi bisnis serta penciptaan atmosfir yang mendorong spirit kewirausahan.

Pilar Teknologi Informasi diwujudkan melalui penerapan model pembelajaran e-learning dilengkapi dengan fasilitas e-library, peralatan multimedia dalam setiap ruang kelas dan video conference, ditunjang dengan sistem informasi terpadu dalam mengelola kegiatan kemahasiswaan, akademik, keuangan, penerimaan mahasiswa baru dan perkuliahan.

Pilar Komunikasi diwujudkan melalui peningkatan kemampuan berbahasa Inggris para mahasiswanya, dengan tolokukur TOEFL/TOEIC score, pendirian Toastmaster English Club, serta partisipasi mahasiswa dalam berbagai English Speech Contest. Sehingga Universitas Esa Unggul benar – benar siap sebagai jembatan bagi mahasiswa menuju dunia industri.

Website Utama Universitas Esa Unggul 

Siakad

Bahan Presentasi

Bahan Referensi

Repository

Perpustakaan

Online Learning

Blog Pembelajaran

Pusat Pengelola Jurnal